Powered by Blogger.


Pemicu Kemarahan Anak

>> Monday, 1 March 2010

Kadang si kecil menangis, menjerit-jerit atau mengatakan sesuatu yang tidak Anda pahami, apalagi jika bicaranya memang belum jelas. Namanya juga anak-anak...itu adalah hal biasa. Namun jangan dibiarkan. Cara terbaik untuk mencegah kemarahan si kecil adalah mengetahui penyebab yang memicu kemarahannya. Anda harus sabar dan siapkan diri Anda untuk menghadapinya.

Di bawah ini kategori umum pemicu kemarahan anak, di antaranya yaitu:

1. Kelaparan atau kelelahan
Anak mengalami masalah biologis, atau sesuatu yang berkaitan dengan kondisi tubuhnya, seperti lapar atau lelah. Itu sebabnya para ibu biasanya membekali diri dengan snack yang mengenyangkan saat bepergian dengan balitanya. Seperti di Qatar sini yang memang tidak mudah menjumpai warung di pinggir jalan, jadi membawa bekal buat anak-anak sangatlah penting. Bahkan saat menunggu pesanan makanan di restoran pun, kadang-kadang ada ibu yang sudah memberikan biskuit untuk anaknya.

Agar anak-anak tidak kelelahan saat berjalan-jalan, tetapkan jadwal istirahat dalam rencana perjalanan Anda, dan jangan sampai terlalu malam. Selain itu, pertimbangkan juga stimulasi macam apa yang dapat dinikmati anak-anak. Ada yang menyukai taman bermain yang riuh-rendah, ada pula yang lebih menyenangi kegiatan yang lebih tenang seperti mewarnai.

2. Kurang aktivitas
Si kecil yang dibiarkan menganggur dalam waktu yang cukup lama akan merasa bosan. Ia lalu akan berusaha menciptakan aktivitas sendiri jika Anda tak mampu melakukannya, namun “aktivitas” ini bisa berarti bertengkar dengan kakak atau saudaranya, atau bertingkah semaunya sendiri. Anda bisa menyiapkan kotak permainan berisi puzzle favoritnya, games, buku mewarnai, video, atau apa pun yang bisa membuatnya tenang di sela-sela jadwal kegiatan Anda. Misalnya, di mobil saat menempuh perjalanan yang panjang, atau di tengah antrian.

3. Dipaksa melakukan sesuatu
Kebanyakan anak akan merasa stres jika diminta mengerjakan PR, membantu di rumah (seperti mencuci piring atau menyapu), atau mencoba kegiatan baru. Bila memang sudah waktunya bagi anak untuk melakukan tugas-tugasnya, buatlah agar suasananya menyenangkan. Berikan reward bila ia berhasil menyelesaikan tugasnya (namun hati-hati, jangan sampai ia hanya mau melakukan tugas karena ada reward yang menunggu). Jika anak takut melakukan sesuatu yang baru, jangan memaksanya,  lebih baik bantu ia mengatasi kekhawatirannya dengan membiarkannya mengamati aktivitas itu lebih dulu. Setelah itu minta ia untuk mencoba ikut bermain.

4. Dibiarkan menunggu
Anak akan kesal jika tidak bisa mendapatkan apa yang ia mau, atau harus berhenti melakukan sesuatu yang menyenangkan. Namun akan lebih mudah baginya jika ia tahu kapan akan mendapatkannya. Jadi, pastikan Anda menepati kapan harus memenuhi janji Anda. Jika Anda akan mengunjungi suatu tempat dimana anak menginginkan sesuatu yang tidak mungkin ia peroleh, katakan sebelumnya. Sampaikan bahwa jika ia mampu melalui kegiatan itu tanpa komplain, ia akan mendapatkan yang lain. Bila ia harus berhenti melakukan sesuatu yang menyenangkan, cobalah untuk melakukan perubahan itu dengan lebih mudah. Misalnya, sebagai imbalan karena ia mau berhenti bermain di area bermain anak dan pulang tanpa acara menangis, ia akan mendapatkan es krim.

5. Keyakinan dirinya terancam
Anak pun bisa bersikap perfeksionis! Ia tidak sanggup menanggung kesalahan atau kegagalan saat mengerjakan PR, kalah bermain game, atau saat mewarnai gambar pensilnya mencoret sampai keluar dari garis. Bila si kecil termasuk anak perfeksionis seperti ini, ingatkan dia sebelum mulai melakukan kegiatannya bahwa Anda lebih menghargai usahanya daripada kesempurnaan hasilnya.

6. Tidak mendapatkan perhatian
Beberapa anak akan kecewa jika kakek-neneknya mengabaikan mereka untuk memperhatikan saudara atau orang dewasa lainnya. Anak-anak tidak bisa disuruh menunggu perhatian dari orangtua ketika mereka tahu kapan akan mendapatkannya. Jadi, pastikan Anda menepati janji kapan harus mengalihkan perhatian padanya. Bila Anda harus melakukan hal lain yang lebih penting, minta mereka untuk tetap di dekat Anda. Seringkali, kedekatan itu sudah cukup memuaskan mereka untuk sementara. Ajarkan juga si kecil cara yang benar untuk meminta perhatian, dan duduk dengan sabar daripada membuat ulah. Jika mereka dengan manis minta bermain, berikan perhatian Anda seutuhnya. Bagaimana pun juga, perhatian adalah hadiah paling ternilai yang dapat Anda berikan.

Sumber kompas[dot]co[dot]id
Semoga bermanfaat!

tags: anak marah, hal yang memicu anak jadi marah, kemarahan anak, sebab anak jadi marah, menghargai usaha anak, memberi perhatian kepada anak,

Baca juga:
Tanda-tanda anak yang mengalami kelelahan.
Stimulasi perkembangan anak.
Mengatasi anak yang ketakutan.
5 Tipe ibu.

35 comments:

fai_cong 1 March 2010 at 08:08  

makasih infonya...
belajar dulu sebelum punya.
xixixi... :D

semutbengkok 1 March 2010 at 08:10  

salam Q utk mu sobat blogger
mohon konfirmasi utk postingan Q yang terakhir walaupun terakhir itu untuk sementara

nuansa pena 1 March 2010 at 08:12  

Artikel yang sangat-sangat bermanfaat! trims telah berbagi artikel ini! Sebagai orangtua kami akan ekstra perhatian terhadap anak!

Rock 1 March 2010 at 12:00  

Artikel yang sangat bermanfaat...

ica 1 March 2010 at 13:31  

Makasih mbak artikelnya.
Kita harus bisa memahami karakter anak.
Sehingga kita juga bisa mengantisipasi sejak dini.
Perhatian, itu yang harus kita miliki juga.
"lah wong orang dewasa juga kalau kurang diperhatikan kadang sedih"

I2 1 March 2010 at 13:33  

Nice post!
Kalau kita sudah bisa memahami hal ini, berarti kita akan bisa meminimalkan adanya tangisan dari buah hati kita.
Artikel iini buat persipan nanti ehehehe
Makasih mbak Narti. Artikelnya selalu berguna.

Mamat 1 March 2010 at 14:08  

Wah,, info'na berguna bnged nie,,, ntar tak praktkin, klo dah pny ank,, tp kpn y? Kwin aj lom? Wkwkwkwk

msafru 1 March 2010 at 14:17  

makasih sharingnya mbak jadi tahu nich kalau anak kecil marah

narti 1 March 2010 at 17:13  

@ mba Ica, hmmm...benar juga ya?

Aditya's Blogsphere 1 March 2010 at 18:12  

saya pernah mengalami semua itu mbak.........masa lalu saya pahit

Popcorn's Teen 1 March 2010 at 23:23  

Bener mbak, pemicu kemarahan anak mesti dicari tahu, akar permasalahannya.

☼►100ABC blog◄☼ 2 March 2010 at 02:52  

Kalo boleh membuat istilah, saya menyebutnya "ANAK juga MANUSIA"... kadang yang dewasa terlalu meremehkan anak... aahh hanya anak anak!!!
Mereka kan juga perlu perhatian, bimbingan, dan pengertian dari kita yang lebih dewasa.

Eeeh koq ngelantur, makasih berbaginya... sangat bermanfaat buat si kecil

kakara 2 March 2010 at 04:04  

info yang sangat bermanfaat.. iya mba kita harus mengerti dan memahami 'bahasa anak'..

NURA 2 March 2010 at 06:34  

salam sobat
trims sharingnya mba,,
saya jadi tahu penyebab anak marah,
memang ya kita kadang ngga paham.

U-marr 2 March 2010 at 08:10  

thanks mba, saya simpen dulu buat nanti klo udah punya bayi. :D

Edwin's Personal Blog 2 March 2010 at 10:36  

Saat anak saya marah2, saya biasanya mencoba menenangkannya dengan mengajak bermain puzzle atau mewarnai gambar. Biasanya berhasil...

Belajar Ekspor Impor 2 March 2010 at 10:39  

Yang penting kita tidak boleh terbawa emosi saat melihat anak marah. Kalau sama2 marah, wah seperti perang deh...

!Rchymera! 2 March 2010 at 22:44  

Makasih infonya mbak dan bermanfaat bgt,biar gw ntar gak kaget klo sdh punya momongan hehehe...:D

industrial rigging California 3 March 2010 at 03:47  

Nice tips. Secara saya masih gaptek neh.

Rock 3 March 2010 at 04:31  

Selamat pagi mbak...

blobog do follow 3 March 2010 at 11:02  

blog yang sangan edukatif mbak,meteri n ya sangat bermanfaat,,,

unik pokoknya,salut dengan ide pembuatanya..

makasih mbak,salam kenal ya mbak..

Kang Sugeng 3 March 2010 at 13:25  

hmmmm.... gt ya Mbak, pantes aja anak saya dulu suka nangisan, mungkin karna kecapekan juga kali ya, hehee...

Rhyzaboy 3 March 2010 at 18:11  

Wah ni sifat ku kecil,,, bakalan marah kalau yang aq inginin gak dbelikan,,,

AeArc 4 March 2010 at 16:13  

saia sndiri masi anak"

cpu 4 March 2010 at 19:04  

maksudnya apa sob kotak komentarnya membinggungkan, coba dijelaskan?
thanks

agenda rumah idaman 4 March 2010 at 19:08  

mampir dan menawarkan rumah idaman....

abeng beng /arjopedal 4 March 2010 at 21:34  

selamat malam mbak makasih udah mau berbagi jadi tahu penyebab anak marah,

merawat dan memperbaiki komputer 5 March 2010 at 04:07  

makasih nich artikelnya,bermanfaat banget...

info dalam kubus 5 March 2010 at 04:08  

sangat menarik dan edukatif...

semangat terus,,,

Darin 5 March 2010 at 06:34  

Waaah banyak masukan yg saya dapat dari sini :) Thanks!

Aditya's Blogsphere 5 March 2010 at 13:52  

Mbak dapet salam dari Yulia dia calon istriku mbak katanya saya harus banyak belajar dari blog nya mbak....karena dia tau masa lalu saya yang sering di kerasi orang tua dan dia takut saya melakukan hal yang sama pada anak kami kelak.... moga aja ndak ya mbak makasih banyak!!!

narti 5 March 2010 at 14:39  

@ Aditya, wa'alaikumsalam...salam kenal juga buat mba Yulia. Semoga semua baik-baik saja dan aku juga masih proses belajar.

solution of job 5 March 2010 at 15:54  

Klo anak sy susah diatur mbak,,padahal sering dimanja,apa krn jarang dimarahi kali ya jd nakal,,mksh ..

Nobie 8 March 2010 at 06:55  

kelaperan bisa mmbuat marah anag yaw hikz jadi takut kelak klo menikah gk bisa ngasih mkn anak :D


berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
salam blogger
makasihh
:D

Post a Comment

* Terima kasih sudah berkunjung ke seputarduniaanak.blogspot.com
* Maaf, komentar ditutup

  © Seputar Dunia Anak Since February 14, 2009

Privacy Policy | Back to TOP  

Please Visit Again!