Powered by Blogger.


Pakaian adat itu milik kami

>> Tuesday, 12 July 2011

Bagaimana sih caranya mengenalkan kebudayaan kepada anak-anak? Dengan melihatnya secara langsung, tentu saja akan lebih mudah diterima anak. Misalnya saat ada pertunjukan, sekalian diajak nonton anak juga diterangkan maksud atau arti dari pertunjukan tersebut. Contoh lainnya, misalnya dengan mengunjungi musium, tempat-tempat wisata bersejarah, candi, dll. Hal itu akan mudah kita lakukan bila kita tinggal di Indonesia.

Bagaimana dengan yang tinggal di LN? Inilah salah satu cara kami mengenalkan kebudayaan itu kepada anak-anak, generasi muda penerus bangsa.


Kartini-kartini kecil yang anggun.

Anak-anak dengan pakaian adat, pentas akhir tahun TPA.

Tinggal di LN, tidak mudah menemukan pakaian adat seperti itu, bahkan bisa dikatakan tidak ada. Untungnya di Qatar sini ada yang punya inisiatif menyewakan pakaian adat untuk anak-anak. Meskipun tempat tinggalnya 50 km dari Doha, kami tetap meminjamnya. Beliau membawa pakaian adat lengkap dengan pernak-perniknya itu dari Indonesia. Pokoknya mirip kalau kita menyewa pakaian di salon ketika di Indonesia. Satu stel pakaian adat, pernak-pernik, ikat pinggang, sandal/slop, dll.

Yang menjadi kendala disini, karena stock terbatas, kadang baju terlalu kecil. Atau anak-anak disini yang pertumbuhan badannya terlalu subur ya? Mungkin karena pengaruh dari makanannya juga.  :D
Namanya anak-anak yahhh... berangkat dari rumah sudah rapi jali, tapi sebelum pentas mereka bermain dulu. Kebayang kan, pakai pakaiannya seperti itu tapi mainnya berlari-larian. Tiba saatnya pentas ke atas panggung sudah tidak serapi seperti saat berangkat.

Acara pentas seni akhir tahun TPA ini juga untuk menujukkan bahwa Indonesia kaya budaya. Acara dilaksanakan di gedung pemerintah, gratis (dengan syarat dan ketentuan berlaku, harus menjaga kebersihan). Acara ini juga dihadiri oleh wakil dari pengelola gedung. Kata sambutan menggunakan bahasa Inggris dan bahasa Indonesia karena ada tamu yang bukan WNI. Untuk pentasnya sendiri anak-anak ya tetap menggunakan bahasa Indonesia. Tapi, wakil dari pengelola gedung tersebut dapat menikmati acara ini juga dan semoga beliau berkesan dengan acara ini.

Kapan lagi kita menunjukkan kepada anak-anak bahwa Indonesia itu kaya budaya kalau bukan dengan cara-cara seperti ini? Berbeda dengan di Indonesia, memakai baju adat bisa dikatakan sering, misalnya saat ada acara pernikahan, acara sunatan, memperingati hari Kartini, dsb.

Tapi bagi kami yang tinggal di LN, inilah salah satu cara kami mengenalkan kebudayaan Indonesia kepada anak-anak, dan kami bangga bahwa pakaian adat itu milik kami. Meskipun beda daerah, beda pakaian adatnya, beda bahasa daerahnya tapi kami tetap satu kesatuan bangsa Indonesia.

***
Artikel ini diikutsertakan dalam Give Away Competitions yang diadakan oleh sobat Ferdinand, dengan tema "Saya Bangga Menjadi Bagian Dari Indonesia"

18 comments:

Djangan Pakies 12 July 2011 at 12:08  

wah bela-belain 50 km untuk nyewa pakaian adat, pasti acara yang sangat spesial di TPAnya. Pasti mahal sewanya ya Mbak (jawabnya syarat dan ketentuan berlaku) hhh

Sukadi 12 July 2011 at 13:48  

untuk saat ini sudah mulai ada pergeseran soal baju adat, hingga tak heran banyak acara-acara yang lebih cenderung meniru "gaya barat"..

semoga sukses dengan giveaway-nya mbak :)

narti 12 July 2011 at 14:20  

@ Djangan Pakies, kebetulan kelas anakku kebagian suruh makai baju adat. Tiap kelas sih beda-beda kostumnya. Nah karena satu kelas, pinjam baju adatnnya bisa secara kolektif. Untuk yang sudah punya baju adat ya tidak perlu meminjam.
Untuk pertanyaannya, itu sudah dijawab sendiri :)

@ Sukadi, iya sih, memang lebih mudah meniru yang sedang trend atau kebarat-baratan.
Makasih kang.

Kang Sugeng 13 July 2011 at 04:51  

ikut doain aja Bu... semoga kontesnya sukses

Ajeng Sari Rahayu 13 July 2011 at 05:18  

wah lumayan ya mbak, perjuangannya buat dapetin baju daerah tadi. semoga anak-anak tidak melupakan adat-istiadat dan budaya tanah kelahirannya ya mbak,

Ferdinand 13 July 2011 at 16:48  

Waduh-waduh.... 50 KM mbak? itu jalan kaki apa naek onta? hhe klo jalan mah pegel juga itu haha... sama aja kaya gerak jalan santai muterin jakarta wkwkkw... :)

Iya ya, klo di Luar Negri pasti susah nyari baju adat atau atribut kaya gini :) salut sama perjuangannya, tp tuh syaratnya unik amat cuma gak boleh buang sampah sembarangan (jaga kebersihan) haha...

Okeh postingan ini sudah dimasukkan ke dalam daftar peserta, makasih udah ikut serta... :)

aaSlamDunk 14 July 2011 at 11:19  

owhhh jadi kaya ikutan di TPA gitu...
temen saya ada yg di australi... wolonggong... anaknya jadi terbawa adat di australi sana...

Ferdinand 15 July 2011 at 07:25  

Terus klo penyewaannya ada, yg jual ada gak Mbak????

Zippy 15 July 2011 at 20:22  

Wah..keren juga yah, ternyata disana ada pakaian adat Indonesia juga.
hebat deh, kayaknya bisnis penyewaan adat disana oke juga tu mbak :D

narti 17 July 2011 at 14:38  

@ Kang Sugeng, makasih kang.
@ Ajeng Sari Rahayu, amin3x...semoga begitu mba.
@ Ferdinand, hehe...
Makasih.
@ aaSlamDunk, iya sih a' biasanya memang begitu.
@ Ferdinand, yg jual? gak ada atuh :)
@ Zippy, acaranya beginian gak mesti setahun sekali loh. :)

COF 18 July 2011 at 08:09  

Kita harus mengenalkan budaya kita pada anak-anak kita.

Ferdinand 21 July 2011 at 12:46  

Owh malah berarti ya klo dijual makanya gak ada yg jual wkwkw... :) yo wes sesok Mbak bawa aja yg banyak dari Indonesia, ampe sana dijual kan lumayan tuh haha... :)

kenia huwada 21 July 2011 at 13:41  

subhanallah,..usahanya lumayan repot ya,..utk sebuah proses pembelajaran yang tak diperoleh di sekolah,..salam kenal mbk,.
sering bc nm mbk di t4 mbk diana,..:)

narti 22 July 2011 at 11:39  

@ COF, setuju.
@ Ferdinand, ide bagus nih, makasih ya.
@ kenia huwada, salam kenal juga mba, makasih.

SHUDAI AJLANI (dot) COM 24 July 2011 at 18:22  

wahaha lucu-lucu banget anak kecil udah kayak orang tua pakeannya B)

Ferdinand 27 July 2011 at 06:50  

Eh Mbak, penasaran deh klo disana tuh anak2 mainan Tradisionalnya apaan? klo disini kan banyak ya kaya kelereng, layangan, dll.. klo disana adakah???

Ferdinand 28 July 2011 at 07:42  

Melanjutkan Obrolanku di blog yg satunya, emank yg copas Blog ini dengan domain .Com itu apa urlnya?

sweethy 2 March 2012 at 06:27  

Anak-anak memang harus dikenalkan dengap pakaian adat sejak dini, agar mereka mengenal budaya bangsanya. Misal pada acara hari Kartini anak memakai pakaian adat saat acara karnaval.

Post a Comment

* Terima kasih sudah berkunjung ke seputarduniaanak.blogspot.com
* Maaf, komentar ditutup

  © Seputar Dunia Anak Since February 14, 2009

Privacy Policy | Back to TOP  

Please Visit Again!