Powered by Blogger.


Batuk dan Pilek Pada Anak

>> Tuesday, 24 January 2012

Bila si kecil batuk, tengah malam uhuk...uhuk... tentu saja kita merasa kasihan. Kasihan si kecil tidak bisa tidur dengan nyenyak karena terganggu batuk, dan juga suara batuknya mengganggu anggota keluarga yang lain. Apalagi jika batuknya berdahak, dahak gak bisa keluar, yang ada si anak rewel karena si kecil kurang tidur,dll.

Memang, banyak orangtua beranggapan obat bebas di pasaran boleh dipakai dengan bebas pula. Padahal tidak demikian kenyataannya. Meskipun banyak obat pereda batuk dan pilek digolongkan sebagai obat bebas, tetap saja pemakaian sembarangan dapat menimbulkan bahaya. Bahkan, FDA (Food and Drugs Administration) Amerika Serikat yang sering menjadi acuan dunia, melarang orangtua memberikan obat batuk pilek yang dijual bebas kepada anak di bawah dua tahun.
Ini meliputi seluruh obat-obatan berkomposisi:
- dekongestan (pelega saluran napas)
- ekspektoran (pengencer dahak)
- antihistamin (mengurangi hidung meler dan bersin)
- antitusif (pereda batuk tanpa dahak)
Apa saja risikonya? Antara lain memicu epilepsi, membuat jantung berdebar, dan mengurangi kesadaran.

Lebih dari dua tahun lalu, U.S. Center for Disease Control and Prevention melaporkan, 1500 bayi dan batita masuk ruang gawat darurat setelah mengalami efek samping obat pilek OTC (over the counter/dijual bebas). Lalu pada 2007, FDA melaporkan 54 anak kehilangan nyawa akibat dekongestan dan 69 anak karena antihistamin dari 1969 hingga 2006. Kebanyakan korban berusia di bawah dua tahun, di mana sistem saraf otonomnya belum "matang". Fungsi pernapasan dan pencernaan anak juga berbeda dengan orang dewasa, sehingga seperti sudah dibuktikan lewat penelitian, obat batuk pilek yang beredar di pasaran tidak efektif bagi bayi dan anak batita. Bahkan efeknya tidak jauh berbeda dari plasebo (www.fda.gov, Januari 2008).

Dengan adanya salinan  peringatan FDA (Food and Drugs Administration) tersebut, maka para dokter sepakat, bahwa untuk anak-anak di bawah dua tahun sebaiknya mendapatkan fisioterapi atau terapi alternatif seperti obat herbal, bukan obat-obatan yang dijual bebas di pasaran.

Namun, untuk anak berusia di atas dua tahun pun, orangtua harus tetap berhati-hati memilih obat batuk pilek yang beredar di pasaran. Tidak semua komposisi obat tersebut aman buat anak terutama, golongan obat dekongestan seperti pseudoefedrin, etilefedrin, atau fenilefrin.
Jika diberikan dengan dosis rendah mungkin efeknya tidak terlalu berbahaya. Namun jika dosisnya di atas yang dianjurkan, maka dapat berakibat fatal.

Memang beberapa obat itu ada yang berefek cespleng. Ini juga berlaku buat obat batuk berdahak, karena lendir di tenggorokan harus dikeluarkan, bukannya malah ditahan/ditekan.

Setelah obat diminum, hidung anak terasa kering alias tidak meler lagi. Orangtua langsung senang karena menganggap pilek anak telah sembuh. Padahal, ada bahaya yang mengancam di balik itu. Lendir bukannya hilang tetapi tertekan dan menggumpal di saluran pernapasan.

Bahayanya, lendir itu dapat menjadi media pertumbuhan kuman yang kemudian masuk ke paru-paru dan menyebabkan radang paru. Sedangkan jika naik ke kuping bisa menyebabkan congekan. Jadi, semua lendir yang merupakan reaksi pertahanan tubuh terhadap penyakit seharusnya dikeluarkan dengan cara-cara lain yang lebih tepat, bukan ditahan atau ditekan. Beberapa obat pilek juga dapat menggumpalkan lendir di tenggorokan. Kejadian ini dapat memperparah asma anak. Oleh karenanya mintalah saran pada dokter, terutama jika usia anak kurang dari 2 tahun.

LAIN BATUK, LAIN PULA OBATNYA

Pilek atau flu merupakan penyakit yang disebabkan virus. Semua penyakit infeksi virus pada 3 hari pertama akan bergejala yang disebut ILI (influenza like illness). Ditandai dengan hidung meler, tersumbat, bersin-bersin, dan demam. Nah, penyakit pilek dan flu umumnya akan sembuh sendiri setelah lima hari, tentu jika dibarengi dengan istirahat yang cukup dan asupan nutrisi yang cukup. Jadi, tanpa diobati pun, penyakit flu atau pilek akan sembuh sendiri.

Jika batuk dan pilek tak kunjung reda, gejala ini harus diatasi sesuai penyebabnya yang lain, misalnya:

- Batuk yang disertai demam, biasanya mengharuskan dokter memberikan obat antibiotika. Kondisi lingkungan tanah air yang cukup buruk dari segi endemiknya kuman, juga tingginya polutan udara, membuat bibit penyakit tumbuh subur, sehingga rawan mendompleng pada batuk pilek anak. Tandanya bakteri sudah mendompleng adalah timbulnya demam tinggi selama beberapa hari.

- Sedangkan batuk dan pilek yang disebabkan alergi tidak akan mempan diobati dengan obat apa pun jika pencetus alerginya tidak dihindari. Sekarang sudah jelas bahwa, mengobati batuk dan pilek tidak bisa sembarangan. Belum lagi, ada anak yang alergi terhadap golongan obat tertentu.

Kesimpulannya, orangtua jangan mengambil risiko, apalagi jika usia anak masih di bawah dua tahun. Lakukan konsultasi dengan dokter jika batuk pilek disertai demam tinggi di atas 39,4° C meskipun baru satu hari, atau 37,8° C hingga hari kedua. Batuk pilek dengan gejala sering buang air kecil dan sakit telinga pun harus segera diperiksakan ke dokter terdekat.


PAKAI CARA ALTERNATIF

Tidak ada obat yang efektif mengatasi gangguan batuk pilek. Yang ada hanya meringankan gejalanya. Jadi, lebih baik lakukan dulu cara-cara yang aman:

1. Berikan banyak minum. Cairan yang banyak dapat melegakan saluran pernafasan anak. Selain membantu membersihkan lendir bagi anak yang sedang batuk. Orangtua dapat menyuguhkan air mineral atau jus, juga menghindangkan sup ayam sebagai menu makan.

2. Minta anak untuk beristirahat. Hentikan sementara aktivitas sekolah atau bermain selama batuk pilek. Ini untuk mencegah penularan batuk pilek kepada anak lain, disamping membuat daya tahan tubuh anak meningkat.

3. Pastikan udara di kamar atau rumah bersih.

4. Jika lendir di hidung sudah mengganggu pernapasan anak, gunakan tetes garam murni (NaCl) untuk menghancurkannya. Larutan ini dapat dibeli di apotek terdekat.

5. Lembapkan udara di kamar anak dengan cara menyediakan ember berisi air panas agar uapnya menyebar. Uap air dapat mengencerkan dan membantu mengeluarkan lendir.

TIP AMAN UNTUK ANAK 2 - 6 TAHUN

1. Jika terpaksa membeli obat yang dijual bebas, pastikan obat itu aman. Bila perlu konsultasikan dengan dokter. Bisa dengan telepon, konsultasi interaktif dokter di internet, dan lain-lain.

2. Perhatikan dan lihat komposisi dan efek samping obat. Pelajari, juga indikasi dan kontraindikasi obat tersebut. Jika ragu, jangan diberikan. Lebih baik datang ke klinik dokter untuk mendapatkan obat yang tepat.

3. Ikuti petunjuk penggunaan obat dengan benar, termasuk dosis dan frekeuensi pemakaian. Gunakan hanya sendok bawaan obat tersebut, jangan gunakan alat takar sendiri seperti sendok makan di rumah. Ingat, dosis obat berlebih dapat membahayakan kesehatan anak.

4. Hentikan pemakaian jika menimbulkan efek seperti jantung berdebar, pusing, muntah, dan lain-lain.

5. Obat-obatan atau terapi tradisional lebih baik dan efektif untuk anak, terutama yang usianya di bawah 2 tahun.

CEGAH BATUK PILEK DI RUMAH

Ada beberapa tindakan terbaik untuk mencegah penularan batuk pilek. Antara lain:

1. Jaga kebersihan. Ajari anak supaya rajin mencuci tangannya dengan sabun. Dalam kondisi darurat, penggunaan gel atau tisu beralkohol juga sangat membantu. Jaga kebersihan mainan dan perlengkapan anak lainnya.

2. Hindari percikan ludah atau ingus dari orang yang bersin dan batuk. Jika tisu jauh dari jangkauan dan hidung sudah terasa gatal, gunakan tangan sebagai pelindung lalu cucilah tangan itu hingga bersih.

3. Hindari berbagi perlengkapan makan, tisu, gelas, handuk, dan lain-lain dengan si sakit. Alangkah lebih baik jika masing-masing anggota keluarga memiliki perlengkapan masing-masing.

4. Jauhkan orang yang sakit batuk pilek dari anak. Utamanya di beberapa hari pertama sakit, dimana risiko penularannya sangat tinggi.

Dari tabloid nakita
Semoga bermanfaat!

Baca yang ini juga yuk:
Biasakan anak cuci tangan sendiri
Mengatasi dahak pada bayi
Beberapa penyebab demam
Semua yang perlu Anda ketahui tentang demam pada anak

Tags: batuk pilek pada anak, mengatasi batuk pilek anak, jenis-jenis obat batuk, obat batuk dipasaran bebas, mencegah batuk pilek, mengatasi dahak pada bayi, mengatasi dahak pada anak yang sedang batuk pilek, cara alternatif mengatasi gangguan batuk pilek, larutan NaCl, pilek disebabkan oleh apa, ludah dan ingus menjadikan penularan batuk pilek, saat suhu berapa derajat anak yang batuk pilek harus dibawa ke dokter.

12 comments:

Sejarah Bangsa (Ferdinand) 26 January 2012 at 11:17  

Hem... ternyata klo untuk anak2 gak boleh sembarangan tah :) klo aku sih gampang aja klo batuk, tinggal minum air anget yg banyak, minum tolak angin biar tenggorokan agak2 fresh, 3 hari juga sembuh *Jiah... Ndeso banget sembuhnya hahah...

luzni 27 January 2012 at 15:16  

hai narti,good topic.apa kabar?

narti 27 January 2012 at 19:22  

@ Ferdinand, ditambah istirahat yg cukup :)
@ luzni, alhamdulillah baik mba, apa kabar juga? lama banget gak kemari :)

Download Game Compressed 29 January 2012 at 06:48  

@wah terima kasih bnayak bangett nih tipsnya,..

Ario Antoko 30 January 2012 at 15:32  

aku dulu waktu kecil salah dikasih obat, aku ga punya TBC tapi dikasih obat tbc, "antibiotika Aminoglikosida"

yg efek sampingnya merusak pendengaran :(

narti 31 January 2012 at 19:33  

@ Download Game Compressed, sama2.
@ Ario Antoko, sekarang pakai alat bantu dengar karena salah obat waktu kecil itu? duh....

Ferdinand 3 February 2012 at 09:45  

Eh iya kelupaan wingi haha, bener katamu Mbak ditambah Istarahat yg cukup lebih bagus wkwkwk... klo perlu libur 1 bulan *Huuu maunya haha...

obat tradisional 11 February 2012 at 16:47  

info yamg menarik,,,obat batuk anak harus di pilih,,,atau konsultasi ke dokter memang betulll

ai nurlaela,  9 April 2012 at 19:05  

add terus info tentang kesehatan anak, karna msh banyak anak indonesia yang memilki derajat kesehatan yg msh sangat rendah dan memprihatikan.

enangkosim,  12 May 2012 at 17:29  

Hatur nuhun & terima kasih tipsnya sangat membantu sy.

Anita Anggraeni,  28 September 2012 at 05:23  

Benar2 perlu diperhatikan!

dyah kharisma,  3 October 2012 at 19:35  

Aduh nyesel rasanya! barusan aja sy ksh obat yg mengandung pseudoefedrin utk sakit flu anak sy dibwh 2th.smg ini gak jadi akibat buruk nantinya.segera sy akan konsultasikan dokter.trimakasih infonya.smg banyak ibu2 mengunjungi blog anda dan akan byk ibu2 jadi bijak.tq

Post a Comment

* Terima kasih sudah berkunjung ke seputarduniaanak.blogspot.com
* Maaf, komentar ditutup

  © Seputar Dunia Anak Since February 14, 2009

Privacy Policy | Back to TOP  

Please Visit Again!